Islamic Widget

sYuKrAn..^_^

Tuesday, October 11, 2011

~CINTA YANG HALAL BEGITU INDAH~



Laut yang tenang membiru.. amat mendamaikan. Betul la apa yang dikata, laut itu memberi ketenangan jiwa yang sukar dimengerti.. Aku ingat lagi kata-kata dari sebuah buku yang aku baca, Rasulullah S.A.W. amat suka dengan laut, air terjun.. itulah ubat penenang hati.. aku akui, hati aku mulai tenang bila menikmati keindahan ciptaan Ilahi..

**********

”Hai..kenal aku lagi? Nak nombor telefon boleh? Name ko siapa? Panggil aku WAN. Kau bukan orang sini kan? Aku tak pernah pun nampak kau sebelum ni?” Aduss.. Siapa pula ni? Dah la aku penat ni,ada juga yang nak kena dengan aku ni.. Malas nak layan. Tapi, rasanya macam kenal.. Entah, biar lah.. Aku tak sabar nak jumpa katil aku.. Terbayang-bayang tilam aku yang empuk. Syoknya tidur.. Sejak aku kerja dekat stesen minyak ni, aku tinggal dengan kakak aku.. Rumah dia pun dekat. Aku jalan kaki sahaja pergi tempat kerja..

“Sombongnya…”

“Kau nak apa? Aku penat la.. Aku nak balik!”

“Kejap la.. Kita kenal-kenal dulu.. Kau ni garang betul! Tak elok tau anak dara garang macam ni. Nanti tak ada lelaki yang masuk pinang.”

“Hey, suke hati aku la.. Kau sibuk kenapa? Aku dah penat sangat ni.. Esok aku kerja pagi, Tolong la faham!” Huh.. Mamat ni memang kurang asam. Nasib baik bukan mahram.. Kalau tak, dah lama aku ketuk kepala dia yang biul tu.. Biar betul sikit.

“Ok2.. Jangan marah.. Ko ni benci sangat dengan aku kenapa? Aku nak kenal dengan kau. Tak boleh ke? Aku nak no telefon kau.”

“Aku tak ada handphone. Aku baru kerja, tak ada duet nak beli. Kau ni tak faham bahasa ke?”

Tak ada maknenya aku nak bagi nombor telefon dekat lelaki.. Lagi-lagi aku tak kenal mamat ni. Sebenarnya, baru minggu lepas abah bagi aku handphone.. Walaupun nokia 3210, tapi aku tak kisah. Orang kata handphone 32 sekupang tu, kalau campak dekat anjing, anjing tu mati.. Betul ke? :D .. Tak berani aku nak campak dekat anjing, dibuatnya anjing tu tak mati lepas tu kejar aku tak ke haru.. Saja nak bagitau yang hp tu shockproof..

“teet…teet…” Adus! Kantoi aku. Siapa pula yang bagi sms ni?..

“Ala, jangan nak tipu, dosa.. Tengok, cepat je Allah nak bagi petunjuk. Tak apa la, kau ambil nombor aku, bila-bila kau rasa nak telefon atau sms aku, aku sedia layan kau.. :) 017xxxx”

Terpaksalah aku ambil nombor dia.. Malunya aku…

“Eh, kejap la.. Kau tak bagitau lagi nama kau.”

“Panggil sahaja aku dila. Dah la, aku nak balik. Assalamualaikum.”

“Dila, jangan lupa message aku tau!!”

Huh.. Selamat aku,cepat-cepat aku lari.. Menyusahkan betul mamat tu. Tapi handsome juga mamat tu. Tak putih pun, ade juga rupa.. :) Sempat lagi aku nak berangan.. Aku baru perasan yang mamat tu naik yamaha Nouvo.. Smart nye motor tu.. Aku suke gila motor tu.. Nak beli, duit tak cukup.. Kalau nak beli, down payment mesti dalam seribu lebih.. Aku 10 ringgit ada la.. Hehe.. Berangan lagi...

********

Bosan gila! Tapi syok juga. Dapat tidur puas-puas.. :D Lagi sebulan sebelum tarikh aku kena daftar dekat matrikulasi Kuala Nerang tu.. Tengah aku belek-belek hp 32 sekupang aku, ternampak nombor wan. Tak pernah lagi aku message atau call die sejak malam tu.. Aku jumpe dia pon buat tak tahu je. Malas nak layan. Macam sengal je mamat tu. HAHA.. Suka hati aku je nak kata anak orang sengal.. Tengah bosan-bosan ni, baik aku miscall.. Saja kacau. Hehe.. Idea jahat dah muncul dekat kepalaotak aku ni.. Alamak.. Dia telefon aku balik.. Mampus aku! Nak kate apa ni.. Aku mana reti sembang dengan orang lelaki.

“Hello.. assalamualaikum..”

“Err.. Wa’alaikumussalam.. Ya, cari siapa?” :D Buat-buat tak tahu pula.

“Tadi awak ada miscall saya.. Kenapa?”

Aduss.. Mampus aku!nak jawab apa ni… ”Hmmm.. Mungkin saya salah tekan kot. Maaf ye..”

Pergh… Selamat aku..

“Ok.. Tak apa.. Kejap, tapi saya rasa macam kenal suara awak.. Ni Dila kan?”

Aduss.. Kantoi pula. Macam mana dia boleh kenal suara aku ni.. Mak.. Tolong!!!! Terus aku tekan butang merah dekat handpone aku ni.. Tak berani dah aku. Menyesal aku miscall dia.

Teet..teet…

1 message receive.

“Dila, jangan lari daripada aku.. Aku tau kau Dila. Aku kenal sangat suara orang yang aku sayang.”

Glurp! Tiba-tiba je ni. Sewel apa mamat ni.

“Maaf.. Saya bukan Dila.. Awak salah orang kot”

Teet…teet…

‘If awak bukan Dila, kenapa letak telefon tadi? Dah lah.. Jangan berdalih lagi.. Saya nak kawan dengan awak.”

Kantoi.. Aku dah kantoi.. Macam mana ni? Terus terang je la.. “Berkatalah benar walaupun kebenaran itu pahit.” Masalahnya pahit tu kena kat aku.

“Ok.. Aku mengaku, aku Dila. Saja je miscall kau. Ok la, aku ad kerja nak buat ni. Salam…”

Teet..teet…

“Ok Dila. Malam nanti aku telefon kau.. Dapat juga nombor kau eh.. Dah lah berhenti kerja tak bagitahu aku. Penat aku cari kau :D ”

Lantak kau la nak telefon atau tak. Aku tak hairan.. Huh..

*********

dah 5 bulan aku dengan wan berkawan.. Berkawan? Ada ke istilah kawan dalam Islam antara lelaki dan perempuan? Bukan setakat kawan biasa. Setiap hari kami SMS. Sehari tak dapat sms dari dia, rasa lain jer.. Inikah yang dinamakan cinta? Aku akui, aku dah mula sayang dekat wan. Dia lah lelaki pertama yang ungkap sayang dekat aku.. Selama ni aku tak layan mana-mana lelaki.. Ye la.. Siapa yang nak dengan aku..? Aku bukan cun. Badan aku boleh dikategorikan sebagai gemuk. Tapi sekarang dah kurus sikit. Kakak aku perasan dengan perubahan aku. Maybe masa aku kerja tu aku dah tak ingat nak makan. Letih kerja, tak larat dah nak makan banyak. Lagi-lagi duduk Kedah ni.. Jauh dari keluarga..

“Termenung jauh! Kau ingat siapa Dila? Ingat pakwe ye?”

“Kau ni Faz. Nasib baik aku tak ada sakit jantung. Kalau tak dah lame aku kiok! Tak adalah.. Saja cari ketenangan..”

“Dila, tadi pengumuman, AJK Biro Pembangunan Insan ada perjumpaan malam ni dekat surau lepas Isyak. Weh, tadi kau kata nak cari ketenangan kan? Suraulah tempat paling tenang tau! Boleh jumpa abang fakhran aku.. Aku yakin lepas kau jumpa die mesti hati kau tenang.. Serius la aku kata.. Nanti kirim salam dengan dia ya..”

Perjumpaan? Kenapa pula Fakhran nak buat perjumpaan pula? Rasanya baru 2 hari yang lepas kami ade usrah. Setiap malam Jumaat memang ade usrah.

“Weh, tak nak la aku sampaikan salam ko tu. Aku yang malu nanti. Ko bukan tak tahu, dia mana ade pandang perempuan.. Habis la hilang die punya hafalan nanti. Aku dengar dia dah habis hafal Quran.”

“Ye ke? Bertuahnya aku.. Itu lah ciri-ciri lelaki idaman yang boleh dijadikan suami.”

“Jangan berangan lah faz.. Nak mendampingi lelaki yang soleh, kite kena jadi wanita solehah dulu.. Perempuan yang baik untuk lelaki yang baik…”

Tinggi betul angan-angan faz.. Hehe..tapi, kalau ade rezeki, nak juga jadi awek die.. Mesti bahagia..

“Ala.. Aku tau la aku bukan kategori perempuan yang alim.. Tapi, betul la.. Mesti bahagia kalau dapat suami soleh macam fakhran. :D ”

“Aku pon teringin gak…bahagia dunia akhirat..” Aku pula yang berangan.. tu la.. Tadi mengata faz…

“Eleh.. Poyo kau ye! Tadi mengata aku.. Habis tu, mamat Jeram tu nak campak mana?”

“Aku bukan serius dengan dia.. Tak declare pun. Kami kawan je la..” Ha? Betul ke ape yang aku kata ni? Tapi aku dah sayang dekat dia…

“Ye la dila.. Tiap-tiap hari mesej, kau kata kawan je? Blah la wei.. Couple je yang tiap-tiap hari mesej…”

“Yela2.. Tapi, kami tak declare pon.. Entah.. Malas aku nak fikir.. Bukan confirm jadi suami aku pun.. Kite muda lagi la.. Masuk U pun belum lagi…”

Tapi bila difikir balik, betul juga apa yang faz kata.. Entah.. Biarlah.. Malas aku nak fikir..

*********

“Assalamualaikum wbt.. Minta maaf dekat antum semua sebab panggil antum ke surau malam ni..”

Dia memang lelaki paling sopan pernah aku jumpa. Pandangan matanya sentiasa dijaga.. Kalau tengah marah, pandang muka dia pun tak jadi nak marah. Muka penuh dengan cahaya keimanan.. :D

“Ana nak tegur semua ahli usrah termasuk diri ana sendiri.. Kita semua pernah buat silap. Tak ada yang sempurna dekat dunia ini.. Manusia diciptakan dengan 1001 kekurangan.. Dalam Islam, tiada istilah ‘couple’ atau bercinta sebelum kahwin.. Percintaan yang dibenarkan adalah percintaan yang mempunyai akad yang dihalalkan.. Allah memberkati , percintaan yang mempunyai akad pernikahan.. Bukan percintaan sebelum berkahwin. Itulah punca terbesar mengapa terjadinya penzinaan, lahirnya anak luar nikah.. Bila lelaki dan perempuan berduaan syaitan adalah orang ketiga”

Aduss.. Dia ni macam nak tegur aku je.. Glurp! Betul ke ape yang Fakhran kate tu? Habis tu selama ni, aku berdosa?

“Maaf, saya nak tanya.. Tak kan sekadar kawan pun tak boleh?”

Lancar mulut aku menanyakan soaln tu, sebetulnya aku macam tak puas hati.. Takkan kawan pun tak boleh?

“Islam dah ajar kita hubungan yang bagaimana yang dibenarkan dalam islam.. Bukan hubungan yang sia-sia.. Sesiapa yang ada pakwe atau makwe, lebih baik fikir-fikir balik ape yang ana kata. Jangan risau pasal jodoh. Allah berfirman dalam surah An-nur ayat 26, lelaki yang baik untuk perempuan yang baik. Begitu juga sebaliknya. Kalau kita nak pasangan hidup yang baik, beriman.. Kita sendiri yang kena didik diri sendiri. Sebab peribadinya ditentukan oleh sejauh mana ketinggian peribadi diri kita sendiri..”

Memang tak boleh lawan. Sekali dia keluarkan ayat Al-Quran. Terkedu aku.

********

Habis tu, selama ini macam mana aku ngan wan? Patut ke aku hentikan sahaja hubungan kami? Tapi, aku sayang dia.. Ape guna sayang kalau Allah tak redha? Apa guna aku hidup kalau Allah murka kat aku? Pening2.. Aku sayang dia.. Ya Allah.. Bantulah hamba-Mu.. Permudahkanlah urusan ku.. Redhailah aku hidup di bumi Mu ni…

***********

“Salam.. Maaf, aku rasa lepas ni tak payah lah kita mesej. Kita berhenti sampai sini.. Aku minta maaf atas segala salah silap aku.. Terima kasih sebab layan aku dengan baik selama ni..”

Fuhh! Lega aku.. Macam mana la dengan penerimaan dia. Tiba-tiba je aku mintak clash. Padahal tak gaduh pun… Alamak, die telefon.. Aku nak kata apa nanti?

“Assalamualaikum..” Lembut suara dia.. Dia ni tak marah kat aku ke? Macam tak ada perasaan je mamat ni.

“Err.. Wa’alaikumussalam…”

“Dila, apa salah wan? Tiba-tiba je… Kalau saya ada buat salah, tolong beritahu saya.. Jangan buat macam ni, saya benar-benar mencintai awak..” Sayu je suara dia.. Aku ingat dia nak marah.. Cair pulak aku.. Jangan! Aku mesti tekad kan hati.

“Awak tak salah apa-apa. Saya hanya nak beritahu, kita tak boleh teruskan hubungan macam ni.. Islam tak benarkan. Kita kena ada hubungan yang sah. Hubungan kita selama ni satu dosa.”

“Habis selama ni? Apa makna hubungan kita? Atau awak dah tak suka kat saya?” Susahnya aku nak terangkan kat mamat yang seorang ni…

“Selama ni kta tak tau.. Ehmmm.. Macam ni lah.. Kalau awak betul-betul nak dekat saya.. Awak datang jumpa mak ayah saya.. Tapi, bukan sekarang! Lepas saya habiskan degree saya, ok..”

“Tapi, tak kan semudah itu? Ok.. Bila sampai masanya nanti saya akan lamar awak. Saya janji” mendatar je suaranya.

“Tak payah lah awak nak berjanji dengan saya. Kalau ada jodoh, ada la.. Kalau tak ada, nak buat macam mana kan.. Awak akan jumpa perempuan yang lebih baik dari saya nanti.” Pergh! Pandainya aku susun ayat.

“Kalau macam tu yang Dila cakap, saya nak buat apa kan.. Saya akan tunggu awak.”

“Kejap, tak payahlah awak nak tunggu say.a. Lama lagi saya nak habiskan study saya. Larat ke awak nak tunggu saya?”

“Walau apa pun, saya akan tunggu awak.. Ok lah, assalamualaikum”

“Wa’alaikumsalam…”

Rasa macam nak nangis.. Dulu masa aku rapat dengan wan, aku paling takut kalau aku yang ditinggalkan.. Aku tau, aku tak la cun, tapi alhamdulillah.. cukup sifat.. Kadang-kadang, aku rasa tak yakin yang dia betul-betul sayang kat aku.. Tapi sekarang, aku pula yang tinggalkan dia.. Selama kami berkawan, dia sangat sabar layan aku.. Aku pulak selalu marah-marah, dia selalu sabar. Jarang la dia marah aku.
Argh!!! Hati kelam kabut, bagai dilanda ribut. Ya Allah.. Aku memhon pada Mu…
Berikan lah aku ketenangan hati agar daat menempuhi dugaan-Mu.. Kuatkanlah kaki ku dalam melangkah ke jalan-Mu… Jangan Kau biarkan hati ku terpesong dari landasan hidayah-Mu… Apa yang aku buat ni, kerana Allah.. Biarlah aku kehilangan wan. Aku yakin, ada yang lebih baik menanti aku dihadapan. Kalau kita berkorban sesuatu ke jalan Allah, Dia akan memudahkan urusan kita. Betul tu.. Kalau memang betul jodoh aku dengan dia, pasti kami akan bersama satu hari nanti. Aku lagi takut kemurkaan Allah dari segala-gala nya. Aku nak hapuskan segala kenangan aku dengan dia. Aku nak tukar nombor. Biar kami lost contact. Tapi, sebelum tu, aku bagi mesej terakhir..

“Kiranya tiada cinta insan untukmu, Cukuplah cinta Allah penyuluh hidupmu… Kelak akan ada cinta untukmu dari insan yang menyintai Allah Sebagaimana cintamu kepada Nya”

Aku harap dia faham mengapa aku mengakhiri hubungan kami.

********

3 tahun sudah berlalu..

Rasulullah S.A.W. pernah bersabda, “Wanita itu dipilih kerana 4 perkara. Kecantikan, harta, agama dan keturunan. Jika kamu pilih kerana agamanya nescaya kamu akan selamat.”

Agamalah penyelamat segala-galanya. Aku nak jadi wanita solehah. Untuk mak dan abah, adik beradik aku. Untuk sahabat-sahabatku, paling utama untuk bakal suamiku nanti. :)

Terkocoh-kocoh aku ambik handphone aku. Siapa pula yang telefon aku? Tak apa nama pun. Siapa ye?

“Hello assalamualaikum…” Tak sempat aku nak kate hello. Orang tu dah bagi salam dulu. Tapi, mcm kenal je suara tu.

“wa’alaikumsalam…:

“Dila.. Awak sihat? Kenal saya lagi tak?” Sah! Memang aku kenal suara ni. Tapi, mana dia dapat nombor aku?

“Err.. Saya sehat? Ni siapa eh?” Saja je nak uji. Takut salah orang, malu je! Rindunya…rasenye dah 3 tahun kami putus hubungan.

“Ni wan la. Saya nak jumpa awak boleh?” Ha? Nak jumpe? Tak nak aku!

“nak jumpe?perlu ke?”

“Perlu. Sebab saya nak jelaskan segala-galanya dekat awak” Lain macam je. Dia nak bagitahu apa dekat aku? Nak marah aku sebab tukar nombor telefon ke?

“Nak jelaskan pe lagi?”

“Dila. Selama 3 tahun awak tinggalkan saya tanpe khabar. Dah tu, awak tukar nombor telefon tanpa bagitahu saya. Penat saya cari awak. Nasib baik kakak yang sama kerja dengan awak dulu bagi saya nombor baru awak ni. Kenapa? Benci sangat ke awak kat saya?” Terkedu aku. sape suruh cari aku?

“Kan saya dah terangkan kat awak. Apa lagi yang awak tak paham? Saya tengah belajar sekarang. Saya tak nak diganggu. Saya ada kerja ni. Ok lah…”

“Dila, tunggu kejap! Saya tahu semua tu.. Mungkin kita memang ditakdirkan tak ada jodoh. Tapi, percayalah, saya tak kan pernah lupa kat awak. Bulan depan saya akan berkahwin. Jemputlah datang ke rumah. Bakal isteri saya teringin nak jumpa awak. Saya dah ceritakan segala-galanya dekat dia. Saya tak nak ada curiga antara kami. Saya cuba pertahankan janji saya. Tapi awak menghilang macam tu jer. Keluarga saya yang aturkan semua ni. Saya pasrah. Mungkin antara kita tiada jodoh. Maafkan saya.”

“Awak tak ada salah ap-apa dekat saya. Mungkin.. Mungkin jodoh saya bukan dengan awak.. Jagalah isteri awak elok-elok.. Jangan lukakan dia. Semoga awak bahagia bersama. Assalamualaikum” Terus aku matikan telefon tanpa dengar dia menjawab salam. Terlalu berat untuk aku ungkap kata-kata perpisahan..

Air mata ku menitis. Tak pernah aku menangis sebab lelaki. Aku menyayangi wan. Aku menunggu aku habis belajar. Bila masa tu dah semakin hampir, aku pula yang ditinggalkan. Inikah balasan aku tinggalkan dia? Ya Allah…. Tak sanggup lagi aku hadapi… Aku tinggalkan wan sebab aku menyedari betapa berdosanya perhubungan kami tanpa ada akad yang dihalalkan... sabarlah…Allah telah mengaturkan kehidupan mu sebaiknya. Ada lelaki yang lebih baik sedang menunggumu… Hatiku memujuk… Ada hikmah disebalik semua tu.. Aku kena sabar.

******

Semenjak kejadian tu, aku meneruskan kehidupan dengan hati yang cekal. Kini, aku dah habis belajar. Lagi seminggu konvokesyen aku. Tak sabar nak tunggu detik bersejarah dalam hidup ku. Detik dimana aku berjaya mendapat segulung ijazah yang aku idamkan selama ni.

Telefon aku berdering.. Siapa pula yang telefon ni. Baru nak lelapkan mata. Hari ni merupakan hari pertama aku bekerja. Memang banyak benda yang aku kena settle kan. Kerja memang penat. Tapi, mana ada kerja yang tak penat? :P

“Hello.. assalamualaikum” Siapa pula ni? Dah la suara lelaki. Mamat mana yang sesat nombor ni?

“Waalaikumsalam. Maaf, saya tak kenal awak. Awak salah nombor kot. Saya letih. Nak tidur! Ok, assalamualaikum.”

Aku terus mematikan telefon tanpa sempat mamat tu nak kenalkan diri. Biar lah, aku pon malas nak ambil tahu. Entah siapa..

Teet…teet…

“Dila….” Siapa ni? Kalau tak salah ni nombor fon mamat sewel tadi..

“Siapa? Sorry, saya tak kenal awak.. Tolong jangan ganggu saya!” Padan muka! Malas aku nak layan..

Teet..teet…

“Saya Adhwa.. Kenal saya lagi? MOHD ADHWA B SHAMSUDIN”

“Adhwa mana?”

Teet..teet…

“Kita pernah sekelas masa semester 4.. ACB4F.. Sekarang, kita 1 jabatan.. Tadi saya nampak awak, nak tegur tapi awak jalan laju sangat”

“Maaf, ramai sangat lelaki dekat ACB4F tu.. Saya memang tak kenal awak.. Saya nak tidur. Night!” Dari mana pula mamat ni dapat nombor aku? Best nya.. Ada orang admire.. Perasan pula aku ni.. :D

Teet…teet…

“Ok lah Dila.. Esok pagi kita jumpa eh. K, salam.” Siapa ya mamat tu? Adhwa? Serius aku tak ingat. Aku tak layan lelaki lain, sebab aku nak setia dengan wan.. Sudahnya, aku yang kena tinggal. Hehe.. Tapi semenjak kejadian tu, ramai kata aku dah makin susut.. Mula-mula aku sendiri tak perasan. Bukan sebab aku kecewa dengan wan, tapi aku sendiri tak ada selera makan. Mungkin assignment banyak sangat. Yang penting aku dah kurus sekarang. Senanglah nak cari baju pengantin nanti. Tp, siapa nak kahwin dengan aku?

Baik aku tidur. Buat apa nak ingat benda yang dah lepas? Benda yang akan berlaku, lagilah jangan terlalu mengharap.. :D

******

“Dila, saya nak lamar awak.. Lepas raya rombongan saya datang merisik. Lepas tu kita terus bertunang. Sebulan lepas tu kita kahwin.”

“What?” Gila ke mamat seorang ni. Tiba-tiba nak ajak aku kahwin. Aku kenal dia sekadar macam tu je. Walaupun kami satu tempat kerja tapi aku jarang jumpe die. Tiba-tiba ajak aku kahwin. Zahra, kawan pejabat aku pun terkejut badak. Patutlah dia beria ajak aku lunch. Dah tu, dia suruh bawak teman. Dia kata, tak elok kalau kami keluar berdua. Kalau dia tak suruh aku bawak teman pun, aku memang akan bawak teman. Gila pe nak keluar berdua ngan dia. Dah la bukan mahram.

“Saya serius. Tak perlu kita nak bercinta sebelum kahwin. Kita bercinta selepas kita ada hubungan yang sah. Cinta itu lebih diredhai Allah. Masa tu kita kenal hati budi masing-masing. Saya dah fikir masak-masak. Awaklah permaisuri yang layak jadi pendamping saya di dunia dan akhirat”

Malunya aku.. Lagi malu sebab zahra pun ada juga. Zahra seolah-olah mengerti. Langsung tak ambik bahagian. Hanya mendengar sahaja!

“Tapi….” aku cuba mengelak.”

“Tak ada tapi-tapi.. Saya bagi awak masa untuk fikir tentang lamaran saya. Saya tahu, awak mesti fikir saya terlalu terburu-buru.. Tapi percayalah, saya ikhlas nak jadi teman hidup awak. Balik ni, awak buat istikharah.. Minta petunjuk dekat Allah. Dia lah sebaik-baik sandaran. Kalau awak dah jumpa jawapan, awak beritahu saya. Masa tu, saya terima apa saja keputusan awak”

“Err….” Terdiam aku… tak tau nak kate ape dah…ayat mamat ni wat aku terdiam sejuta bahasa.

“Awak tak perlu tanya saya kenapa saya pilih awak. Satu hari nanti awak akan tahu jawapannya.”

******

Patut ke aku terima lamaran Adhwa? Ya Allah… berilah ku petunjuk Mu.. Walaupun masih terkejut dengan lamaran yang secara tiba-tiba, aku tetap melakukan istikhrah macam yang Adhwa’ suruh tue. Mudah-mudahan aku mendapat ilham untuk membuat keputusan.

Sebenarnya istikharah ni bukan untuk minta petunjuk pilih jodoh jer. Setiap perkara yang kita nak buat mestilah berdasarkan pilihan yang tepat. Yang memberi kebaikan kat kita dan orang lain. Itulah pesanan Ustazah Shamsiah dekat aku masa aku Tingkatan 5, sampai sekarang aku selalu minta petunjuk Allah melalui istikharah. Masa aku nak masuk UiTM dulu pun aku buat istikhrah. Biarlah keputusan yang aku buat nanti tak akan buat aku menyesal.

‘Bila kita mintak petunjuk kat Allah, insya Allah setiap keputusan yang kita wat, kita tak kan pernah menyesal memilihnya’

Terngiang-ngiang kata pensyarah aku masa aku tahun pertama kat UiTM.. Aku akan tekad dengan keputusan aku. yang pasti keputusan yang berdasarkan gerak hati aku.. Aku tau, Allah akan beri petunjuk kepada ku.

********

Hari ni genap seminggu selepas Adhwa melamar aku. Aku yakin dengan jawapan yang akan aku beri dekat Adhwa. Aku harap dia terima. Ya Allah… berilah aku kekuatan.

“Salam… Saya terima lamaran awak. Saya harap awak tak sia-siakan saya..!

Message Sent! Fuhh! Lega.. Aku rasa masa taip mesej tadi macam nak jawab soalan final je..

Teet…teet…

“Alhamdulillah.. Minggu depan, keluarga saya datang rumah awak.. Terus bincang pasal kahwin.. Persiapan kahwin kita buat sederhana.. Saya taknak ada pembaziran.. Bagi nombor akaun bank awak. Saya masukkn duit untuk kenduri..” Mak aih.. Cepatnya.. Kata lepas raya. Raya lagi 2 bulan. Mana sempat aku nk buat persiapan. Nak tempah kad jemputan lagi, nak cari mak andam. Nak pilih baju kahwin…..

“Sempat ke? Saya langsung tak bersedia apa-apa. Tak boleh nak tangguh ke?

Teet..teet..

“Jangan risau. Sebenarnya, saya dah tahu jawapan awak. Jadi, saya dah tempah kad jmputn, baju kahwin, dan lain-lain. Tugas awak, jemput kawan-kawan awak. Abah dan mak awak pun dah jemput saudara-saudara awak. Kita tinggal kahwin je..” What???? Mak dengan abah dah tau? Patutlah bila aku tanya mak dengan abah diorang setuju tanpa tanya siapa bakal suami aku.. Rupa-rupanya diorang dah kenal bakal menantu diorang. Tak adil!!!!

******

Hari ni merupakan hari bersejarah buat ku. Hari dimana aku sah bergelar isteri buat suami yang aku tak berapa kenal. Itulah hakikat nya. Aku hanya taw dia berasal dari Kuala Lumpur.. Itu pun aku nampak alamat dekat Kad Pengenalan dia masa isi borang nikah.. Nasib baik aku dah pernah ambil kursus kahwin mase di UiTM dulu.. Masa tu saja-saja nak join kursus kahwin. Lagipun yuran murah. Kalau ambil kat luar tentu mahal. Rupa-rupanye dia pun dah ambil juga. Dia ambil kursus kahwin sama dengan aku.. Aduss.. Malu sungguh aku. Paling mengejutkan aku, Diana yang aturkan semua ni. Diana dah kenal Adhwa dari mula lagi. Diana kata, Adhwa pernah tanya pasal aku dekat dia. Semua dah tersurat. Kan setiap yang berlaku ada hikmah. Akan aku lupakan kenangan silam yang hanya menyakitkan. Aku ingin memulakan kehidupan baru dengan kenangan yang baru bersama suami ku. Aku akan menyintainya sepenuh hati ku. mencintainya kerana Allah..

“Aku terima nikah Nur Fadhilah binti Ahmad dengan mas kahwinnya RM80 tunai”

Airmata ku menitis riang. Riang bercampur hiba. Dari saat ini, aku telah menjadi milik yang sah buat seorang lelaki yang bernama suami. Yang berhak keatas aku, zahir dan batin. Kucupan syahdu suamiku di dahi ku sungguh mneyejukkan hati..

“Abang ingin menjadi teman sayang, dunia akhirat.. Abang ingin hidup bersama sayang selama-lamanya…” Ungkapan pertama dai suamiku setelah sah dia jadi milikku. Aku berjanji pada diriku sendiri yang aku akan menjadi yang terbaik untuk suamiku.

Majlis walimah kami berjalan dengan lancar. Alhamdulillah. Suami aku betul-betul mengikut yang diajar dalam Islam. Tiada majlis bersanding.. Hanya akad nikah, dan doa selamat. Tiada pembaziran dalam majlis kami. Walaupun majlis kami lain dari yang lain, namun ia tetap meriah.. Semoga rahmat Allah turun bersama dalam majlis kami. Gembira sungguh bertemu rakan-rakan lama di UiTM. Mereka semua terkejut dapat jemputan dari aku.. Mereka tak sangka yang aku bertemu jodoh dengan Adhwa yang dikenali sebagai seorang pendiam. Aku sendiri terkejut yang aku dah kahwin.. Hehe. Dari jauh aku tengok suamiku sibuk berborak dengan abah. Entah ape yang dibincangkan aku pun tak tahu.. Alhamdulillah keputusan mak nak hantar aku dekat sekolah agama dulu merupakan keputusan terbaik. Sekurang-kurangnya kau mempunyai bekalan ilmu agama yang kini semakin dipnggirkan. Lagi-lagi nak menempuhi alam rumah tangga. Seminngu sebelum kami nikah, Adhwa hadiah kan aku sebuah buku. Buku yang mengajar tentang persediaan seorang isteri. Dia suruh aku khatamkan buku tu, kalau tak, kami tak jadi kahwin. Bila fikir-dikir balik, patut la dia beria suruh aku habiskan baca. Buku tu membuat aku sedar betapa besarnya tanggungjawab sebagai seorang suri. Terima kasih abang.. Dila sayang abang…

************

“Assalamualaikum…” Glurp! Aku cuak.. Ni la kali pertama aku tidur sebilik dengan lelaki asing. Lelaki asing yang berhak keatas ku…

“Waalaikumussalam…” Malunya aku. Allah je yang tahu betapa malunya aku saat itu.

“Boleh abang masuk?” Bicaranya terlalu sopan. Adabnya berdasarkan sunnah.

“Emmm….”

“Dila sayang.. Kita solat sunat. Abang tunggu”

“Ya Allah.. Kau jadikanlah perkahwinan kami sebagai satu ikatan yang indah. Satukanlah hati kami di landasan rahmat Mu.. Kurniakanlah kami zuriat yang soleh dan bertakwa kepada MU..”

Aku mengaminkan doa suamiku dengan penuh pengharapan. Perkahwinan inilah yang aku idam-idamkan. Aku ingin menjadi makmum untuk suamiku dalam setiap solat ku. Aku ingin mengaminkan setiap doa suami ku. Dialah suami yang aku harap melalui doaku selama ni. Alhamdulillah, Allah telah mengkabulkan permintaan ku. Aku mengucup tangan suamiku. Syahdu.. Aku bertuah memiliki suami seperti dia. Akan aku jaga sebaiknya tanpa melukainya. Akan aku sentiasa bersamanya dalam apa jua keadaan. Aku ingin membina peribadi semulia Siti Khadijah yang setia menemani Rasulullah.

“Sayang.. My honey.. My darling.. Jangan menangis…” Malunya aku… Romantik juga laki aku ni…

“Sayang.. Abang bertuah kerana memiliki sayang. Abang tahu, keputusan abang tepat. Dari pertama kali abang jumpa sayang kat UiTM, abang yakin abang tercipta untuk jadi pendamping sayang.. Abang harap, sayang akan terima abang seadanya.. Abang tak mampu sediakan kemewahan dunia.. Yang abang mampu, memberi kemewahan kasih sayang buat sayang. InsyaALLAH.. Kalau dizinkan-Nya, bukan di dunia sahaja, kita akan bersama diakhirat kelak. ” Bertuahnya aku.. Alhamdulillah.. Syukur padaMu ya Allah…

“Abang.. Saya harap, abang dapat terima saya seadanya.. Sayang akan cuba jadi isteri yang menyenangkan abang. Tapi, sayang nak tahu sesuatu.. Mana abang tahu saiz baju saya? Baju nikah tadi, padan dengan saya. Macam kena je dengan badan saya.” Aku menyuakan kehairanan ku. Sebenarnya aku nak tanya dekat mak andam tadi, tapi tak sempat.

“Sebenarnya, Diana yang bagitahu abang. Dia bagi saiz baju sayang. Dialah yang bagi alamat rumah sayang. Lepas abang melamar, abang terus datang rumah sayang.. Nak merisik. Alhamdulillah, mak dengan abah terima.”

“Patutlah.. Diorang setuju bila saya beritahu yang saya nak kahwin.”

“Tapi, baju nikah kita tu bukan abang yang pilih. Mak sayang yang pilih. Dia kata sayang suka warna oren.”

“Ha? Ye ke? Memang cantik baju tadi.. Oren lembut.”

“Sayang.. Abang tahu sayang pernah kecewa.. Kita mulakan hidup baru bersama. Kita kenal hati budi masing-masing. Kita bercinta. Biarlah percintaan kita di redhai. Sebab tu, abang nak kita nikah cepat-cepat. Biar kita cepat bercinta.”

Sempat lagi suami ku berseloroh.. Hmm.. Bahagianya aku rasa sekarang ni.. Kurang sikit gemuruh aku.. Suamiku memang seorang yang bijak memainkan peranan.

“Sayang…”

“Hmm…”

“Abang nak, rahim inilah yang melahirkan generasi kita yang soleh dan beriman. Yang menjadi harta kita di dunia. Dan bekalan kita di akhirat.” Kata suamiku sambil menyentuh lembut perut ku… Sejuk hatiku kala ini…

“Abang, sayang harap abang terima sayang seadanya.. Sungguh, sayang cintakan abang. Terlalu cinta…” Malam berlalu bersama kisah cinta ku yang tak berbelah bagi buat suamiku. Aku serahkan segala-gala yang aku miliki umtuk seorang lelaki bernama suami.

*********

Asyik sungguh aku melihat ombak yang memukul pantai.. Damainya suasana ketika ini.. MasyaAllah… Indah sungguh ciptaan Mu….

“Sayang.. Penat abang cari. Dekat sini rupanya dia mengelamun.”

“Maaf abang.. Tadi abang tengah tidur, saya malas nak kejutkan abang” Serba salah pula bila suami aku mengeluh kerana tinggalkan dia. Sungguh! Aku tak bermaksud nak keluar tanpa kebenaran suami ku.

“Abang.. Sayang minta maaf. Sayang tak ada niat nak keluar tanpa kebenaran abang”

“Tak ada lah. Abang terkejut, bila sedar sayang tak ada dekat sebelah abang. Takut juga kalau ada orang culik si cantik ni. Merana abang.” Suamiku tersenyum nakal..

“Siapa pula yang nak culik saya…?”

“Abang….”

“Terima kasih sebab memilih sayang.. Saya tak sangka dapat kahwin dengan lelaki idaman…”

“Lelaki idaman? Kata tak pernah kenal abang sebelum ni?”

“Abang lah lelaki idaman saya.. Lelaki yang saya idam-idamkan dalam setiap doa saya. Lelaki yang dapat mendamaikan hati saya tika keresahan. Imam saya dalam setiap solat..”

“Hmmm.. Apa-apa pun, abang bertuah kerana memiliki sayang. Sayang dengar ni…” Suami ku mengarahkan aku supaya bertentang mata dengan nya. “Abang mencintai sayang kerana Allah. Kita bina keluarga dengan nilai-nilai Islam. Kalau boleh, abang nak sayang resign. Gaji abang cukup untuk menampung hidup kita.”

Beratnya permintaan suami ku. ”Isteri yang solehah ialah isteri yang sentiasa menuruti permintaan suaminya selagi tak bercanggah dengan ajaran Islam.” ”Kalau itu yang abang nak, saya akur.” Lambat-lambat aku jawab…

Alhamdulillah. Terima kasih.. Abang nak, sayang sendiri yang menjaga dan mengasuh anak-anak kita nanti. Abang tak nak orang lain yang mengasuh anak-anak kita. Abang nak mereka sentiasa dekat dengan kita. Bukan orang lain yang tiada hubungan. Abang tak nak makan makanan yang dimasak orang lain.. Abang hanya nak makan makanan air tangan sayang.. Sebab tu abang nak sayang berhenti kerja.” Owh.. Sebab tu ke.. Bagus juga.. Hehe.. Tak lah penat sangat nak uruskan rumah tangga.. Kerja…

Kami bersama-sama menikmati keindahan pantai kala itu. Aku yang memilih untuk berbulan madu dekat Pulau Tioman.. Sebab aku nak tengok laut. Suami aku hanya menuruti. Dia pun suke tengok keindahan pantai. Semoga perkahwinan kami akan berkekalan selama-lamanya.

***********

Sesungguhnya.. Janji Allah itu benar.. Dia melarang ‘couple’ kerana syaitan itu sentiasa berusaha untuk menyesatkan manusia… Bila seorang laki dan seorang perempuan berdua-duaan (dating) orang ketiga adalah syaitan.. Bila berlakunya akad nikah, maka menangislah syaitan-syaitan kerana gagal untuk mnyesatkan sepasang manusia. Ingatlah.. Percintaan yang diredhai Allah adalah percintaan dalam perkahwinan.. ’Couple’ itu merupakan cabang-cabang zina.. Kita tak sedar, zina tu berlaku..

Dalam firman Allah.. “dan janganlah engkau menghampiri zina…..“

Insaflah semua… Jodoh setiap insan itu dah ditentukan.. Kita harus mencarinya.. Tapi mestilah berlandaskan tuntutan syara’.. Penzinaan berlaku kerana percintaan yang tak diredhai..

Zina mata.. Bila bertentangan mata antara seorang lelaki dan seorang perempuan..
Zina tangan.. Bila lelaki dan perempuan bukan mahramm bersentuhan…
Zina telinga.. Bila mendengar suara manja sang kekasih yang menaikkan nafsu syahwat…
Zina kaki.. Bila kaki berjalan untuk pergi jumpa awek untuk dating…

Segala-galanya tentang ‘couple’ adalah zina.. Oleh itu, jauhilah ‘couple’.. ‘Couple’ adalah punca utama terjebaknya zina.. Takuti lah murka Allah….

Wallahu ’alam… Sebagai peringatan bersama…

~HASIL NUKILAN NUR WAHIDAYAH ABU BAKAR~

copy from doc>Proud to be muslim

3 comments:

  1. subhanallah...teringin sangat nak dpt psgn hdp mcm nie..

    ReplyDelete
  2. menangis kott . huaaaa . sedihnyaaa ;'((

    ReplyDelete